No More Galau, You can Love Yourself more dengan Luve Litee

Standard

Pernah punya kenalan overweight yang dalam masa diet? Gue pernah. Bukan kenalan aja, malah sohiban sudah lama. Sejak dia langsing malahan.

        Pengalaman gue, punya temen overweight yang sedang dalam masa diet, jadi kurang asik. Terutama kalau dibandingkan saat dia langsing dulu. Ini perasaan gue aja atau kalian juga ngalami yak?

        Masih inget dulu, gue dan temen malem-malem makan fried chicken di Alun-alun Kota Malang. Lalu memborong es krim dan “menyerangnya” rame-rame. Duh, asiknya rebutan makanan sama  temen-temen satu geng. Tanpa merasa bersalah bahwa makanan seperti itu bisa bikin gemuk atau mengganggu program diet.

        Sekarang dia picky banget masalah makanan.

        Tapi, bener juga sih keputusan yang diambilnya. Dalam satu titik seseorang harus sadar menganalisa kebiasaannya yang merusak. Dia berada di jalan  yang benar untuk satu ini. Mulai membiasakan diri makanan makanan sehat.

        Tapi, plueeehhhhsee deh. Masa dia harus meninggalkan makan es krim juga sih?

        Oke, lain kali kalau ngumpul lagi, gue harus ngasih tahu dia. Kalau makan es krim, yang merupakan simbol paling asik untuk merayakan kumpul-kumpul temen se genk, tidak berlawanan dengan program dietnya. Ini alasannya.

Alasan Habit

        Pernah tahu mengapa suatu budaya bisa survive sekian lama, sementara budaya lain hilang dan musnah? Jawabannya kayak teori evolusi, yaitu survival the fittest, atau kata lainnya seleksi alam. Disini es krim merupakan salah satu jenis makanan yang paling bertahan mulai jaman baheula sampe sekarang.

        Dari segi ini, menghindari mengkonsumsi es krim malah kontra produktif terhadap program diet yang sedang kamu jalanin. Kok bisa sih, di?

        Gini, lho. Dimanakah tempat elu bisa bersembunyi dari “godaan” makan es krim? Atau sembunyi ke tempat yang tidak ada kosa kata es krim?

        Bayangin aja. Kecuali elu lahir dan besar di Planet Mars, elu pasti sering mengulangi kegiatan seperti ini.

        Belanja di supermarket, ketemu es krim. Nemenin ponakan jalan, minta es krim. Makan bareng pacar, ditutup pake es krim.

        Sebagai kuliner yang telah lolos seleksi alam, hehhehe, bahasa gue, es krim makin lama disajikan dalam variasi yang menggoda iman.

        Elu boleh cuek sama es krim waktu di supermarket. Sekalian boleh kuat iman sama godaan keseksian es krim yang elu beli untuk keponakan elu. Tapi masak iya sih elu tega ngga makan es krim yang dibelikan orang tersayang super khusus hanya demi elu seorang?

        Jangan bilang untuk kasus elu ngga ada solusinya.

        Gini loh, say. Definisi diet itu bukan mengurangi makanan. Lha kalau Cuma ngurangin makanan, padahal elu makan sedikit tapi kalorinya banyak yah sama aja boong.

        Diet itu mengatur pola makanan. Masih inget kan hukum kekekalan energi? Di fisika, menurut James Prescott Joule menyatakan, energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, energi hanya dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya.

        Kenapa elu bertambah gembul, pasti alasannya bukan hanya karena jumlah makanan yang elu konsumsi. Tapi karena hal simpel. Jumlah kalori yang masuk (energi potensial) lebih besar dari kalori yang elu keluarin.

        Misal, elu ngemil 300 kalori. Elu ngeluarin energi cuma 200 kalori. Yang 100 kalori ngga bisa ilang kayak ilmu sulap. Pasti suatu saat, dikit demi sedikit muncul juga, dalam bentuk yang membuat celana elu ngga muat lagi, hehehe.

  

        Dari sini jelas sebenernya kalo diet itu bukan milik orang-orang overweight saja. Kalau kita sayang sama diri kita, setiap dari kita juga wajib diet. Dengan diet yang sehat, tubuh kita menjadi sehat, hidup produktif serta bisa berbagi cinta dan kemanfaatan dengan sesama.

        Balik ke es krim yuk.

         Elu yang berprinsip bahwa diet bukan cuma ngurangin makanan, tapi mengatur makanan, pasti udah familiar sama produk-produk rendah kalori, non dairy, atau 100% Non Dairy, dan jenis-jenis bahan makanan yang mendukung program diet elu.

        Nah, sekarang elu mulai ngerti benang merahnya, kan? Kalo untuk menu sarapan, ngemil, makan siang dan makan malam elu sudah biasa makan makanan rendah kalori, kenapa elu rela bepisah sama keseksian es krim?

        Hareee geneee, ngga ada Es Krim Low Fat, yang 100% Non Dairy?

        Ketinggalan info, say.

        Waktu elu googling cari menu makanan sehat buat elu diet, sekalian aja googling dengan keyword Luve Litee, es krim lowfat, yang 100% Non Dairy. Ngga Cuma elu bakal nemu info kalo ada es krim yang ramah sama program diet elu. Tapi elu juga bakal nemu rasa es krim variatif yang sangat bisa diotak atik sama jadwal makan elu, misal kalau elu makan siang pake apa, cocoknya kali ditutup sama es krim Luve Litee rasa Green Tea, dsb.

        Apa sih es krim Luve Litee yang 100 % non dairy itu?

        Pertama, ngga sulit menjelaskan bahwa Luve Litee itu nama produk es krim. Yang perlu dibahas mungkin embel-embel non dairy itu, yak.

        So, apa arti non dairy itu?

        Non dairy disini dimaksudkan bahwa suatu produk kuliner tidak mengandung bahan baku yang berasal dari susu mamalia, atau bahan turunan olahan yang berasal dari susu.

        Tapi ada sedikit trik disini. Hanya karena sebuah produk kuliner ada label non dairy, belum tentu bebas dari susu. Lho, kok? Iya, soalnya beberapa produk kuliner non dairy masih menyertakan bahan derivatif yang diolah dari susu, misalnya krim kopi yang diambil dari caseinate, protein susu. Oleh sebab itu, kalo elu serius dengan diet non dairy, elu harus cermat meneliti apakah suatu produk non dairy aja atau 100% Non Dairy.

 

Apa sih untungnya konsumsi makanan 100% Non Dairy kayak Luve Litee?

        Untungnya banyak banget.

        Pertama jelas, kalau elu alergi susu, elu bisa lega dan tenang ngemil es krim Luve Litee ini. Soalnya es krim istimewa ini es krim pertama di indonesia yang 100% Non Dairy.

        Kedua, kalau kepercayaan atau gaya hidup sehat elu mengharuskan elu jadi vegetarian, elu bisa tenang mengkonsumsi Luve Litee ini. Ngga mengandung susu makhluk hidup, lho cyiinn.

        Ketiga, ini alasan yang berhubungan sama elu yang diet.

        Tahu ngga rahasia para selebritis Hollywood kok punya bentuk badan oke dalam waktu yang relatif singkat? Jawabnya singkat, cintaaaahhh. Mereka diet ketat dengan konsumsi makanan 100% Non Dairy.

        Emang ngga mudah meninggalkan gaya hidup makan yang telah jadi habit bertahun-tahun, apalagi bahan utama makanan barat kebanyakan mengandung susu. Tapi kompetisi yang ketat di Hollywood membuat para bintang merasa itu harga yang pantas dibayar untuk mendapatkan bentuk badan ideal.

        Menurut para ahli gizi, beberapa benefit dari diet 100% Non Dairy adalah:

·         Mengurangi berat badan dengan mudah dan singkat.

·         Setelah beberapa minggu, simptom psikologis seperti anxiety, nausea dan stress berkurang.

·         Tingkat sodium, kolesterol di darah jauh berkurang, dan tekanan darah menjadi normal.

·         Anak-anak juga mendapatkan manfaat dari diet 100% Non Dairy karena diet ini bisa secara signifikan mengurangi bahkan menghentikan hiperaktif dan autisme.

·         Diet 100% Non Dairy sekarang merupakan salah satu dari beberapa cara paling efektif meningkatkan kesehatan seseorang.

        Nah, gimana sekarang? Mantap kan es krim Luve Litee? Masih beranggapan kalau diet itu berarti melupakan cinta sejatimu pada es krim? Hihihihi. Ngga juga kaleeee. Kan ada es krim yang 100% Non Dairy.

Trus apa sih manfaat konsumsi makanan yang kandungan lemaknya rendah seperti Luve Litee?

       

        Lemak adalah nutrisi yang penting , tapi jika terlalu banyak justru menyebabkan kerusakan pada tubuh. Fungsi lemak diantaranya untuk perkembangan otak, energi, kesehatan kulit dan rambut, penyerapan vitamin A,D,E dan K.

        Untuk mendapatkan tubuh yang sehat, para pakar gizi menganjurkan diet rendah lemak atau low fat diet.

        Kenapa? 

        Soalnya lemak itu hitungan kalorinya tinggi. Konsumsi lemak yang terlalu banyak, dengan mudah membuat seseorang bertambah berat badannya dan mengalami obesitas. Kondisi ini mengarah pada penimbunan lemak di arteri yang menyebabkan penyakit jantung, serangan jantung dan stroke.

        Diet rendah lemak membantu berat badan seseorang menjadi stabil karena rendah lemak berarti rendah kalori. Untuk diet rendah lemak, disarankan mengkonsumsi bahan-bahan yang kandungan lemaknya rendah dan dalam takaran yang secukupnya saja. Yah, contohnya Es Krim Low Fat ini. Apalagi kalo bukan Luve Litee.

        Makanya, kalo elu on the diet plan, ngga perlu pake galau karena merasa bahwa takdir cinta elu sama es krim dipisahkan, hahaha. Elu tinggal mengotak atik jadwal makan elu, dan menggantikannya dengan mengkonsumsi es krim Luve Litee.

        Kurang apa coba Es Krim Low Fat ini kalo cuma buat diet elu. 100% Non Dairy iya. Es Krim Low Fat juga iya. Yang ada elu malah makin cinta sama yang namanya es krim kali ya.

Bagaimana merayakan cinta buat diri sendiri dengan Luve Litee?

        Fakta bahwa seseorang dengan pilihan sadar memilih makanan sehat untuk dirinya, itu menunjukkan bahwa seseorang itu menunjukkan cinta yang sehat pada dirinya.

        Duh, bayangin aja. Kalo elu konsisten sama gaya hidup diet 100% Non Dairy dan low fat, selain tubuh dan jiwa makin sehat, juga elu makin sayang ke tubuh elu.

        Why?

         Yah jelas dong, cyiiinnn. Kalo elu konsisten diet dengan konsumsi 100% Non Dairy seperti makanan sejenis Luve Litee ini, berat badan dan kesehatan elu pasti terjaga. Dan kalo berat badan dan kesehatan elu terjaga, elu bakalan merasa bahwa elu punya kendali total terhadap hidup elu. Disitulah modal elu untuk lebih memberi manfaat buat sesama, diri sendiri dan Tuhan.

 


Terus, gimana dan kapan sih yang cocok untuk makan es krim?

Contoh kapan waktu yang cocok makan es krim Luve Litee

        Gue dulu pernah baca buku psikologi terapan yang terkenal. Di buku tersebut, ada tips untuk menjaga motivasi kita dalam melakukan suatu proyek.

        Misal, elu punya target turun berat badan 1 kilo minggu ini. Kalo elu mencapai target itu, elu harus merayakannya. Berilah hadiah pada diri sendiri. Apa contoh hadiah yang ditulis di buku hebat itu? Berilah hadiah es krim pada diri sendiri, hahahaha. Kebetulan ya?

        Ngga apa-apa sih kalo hadiah buat diri sendirinya berupa es krim yang 100% Non Dairy seperti Luve Litee. Es Krim Low Fat gitu loh.

Contoh gimana makan Es Krim Low Fat ini

        Mungkin elu bingung yah, gimana sih mengkombinasikan jadwal makan menu makanan sehat dengan es krim Luve Litee ini?

        Elu pasti berfikiran, gara-gara pengen hidup sehat dengan diet 100% Non Dairy dan low fat, kenyamanan dan kenikmatan makan harus sangat dikurangi.

        Faktanya enggak loh. Sebagai contoh Es Krim Low Fat yang kita bicarakan ini.

        Bayangin, Luve Litee, si Es Krim Low Fat yang 100% Non Dairy ini, memanjakan lidah istimewa elu dengan 3 special taste, ada yang Green Tea, Chocolate dan Raspberry Rosella.

        Diluar keistimewaan manfaat 100% Non Dairy dan Es Krim Low Fat, Luve Litee masih ditambah keitimewaan lain. Coba aja lihat kandungan Green Teanya. Atau Chocolatenya. Atau yang Raspberry Rosella.

 

Green Tea, apa sih istimewanya?

        Banyak dong.

        Green Tea sebagai obat sudah dikenal di China sejak ribuan tahun lalu. Kelebihan Green Tea dibanding dengan black tea terletak pada  pemrosesan daun tersebut.

        Karena Green Tea tidak melalui proses fermentasi, maka Green Tea masih menyimpan banyak anti oksidan dan polyphenol  yang membuat green tea punya banyak manfaat, salah satunya untuk penurunan berat badan, diabetes, kolesterol dan lan-lain.

        Wohoooo. Bayangin hasilnya jika elu kombinasikan makanan sehat elu dengan es krim Luve Litee yang Green Tea. Mendukung banget diet elu, kan?


Kelebihan es krim Luve Litee Chocolate

        Ngga kalah sama Green Tea, Chocolate punya banyak benefit juga loh. Menurut survey tahun 2011 di Swedia, mengkonsumsi Chocolate berpotensi menurunkan resiko stroke.

        Diantara manfaat lain, Chocolate mendukung kesehatan jantung dan disinyalir mampu mencegah diabetes. Yang tidak kalah penting, sama dengan green tea yang mengandung banyak anti oksidan, antioksidan pada Chocolate yang disebut flavanoids bisa melindungi kulit dari sinar UV.

        Benefit lain dari Chocolate, mendukung kerja otak, mempertajam penglihatan, meningkatkan aliran darah dan yang pasti memperbaiki mood elu. We oo wee,  Wowwwww, untuk mendapatkan benefit itu, elu ngga keberatan kan kalo caranya “Cuma” makan es krim Luve Litee yang rasa Chocolate?


Yang terakhir, kelebihan Raspberry Rosella

        Kalo ini sih bukan rahasia lagi kali, yah. Manfaat daun rosella buat mempertahankan berat badan ideal udah dilirik sejak lama. Tentunya ditambah sekian manfaat seperrti menurunkan kadar kolesterol darah, menekan tekanan darah, kadar gula pada penderita diabetes, menghilangkan migraine, membantu penyembuhan drug addictive.

         Kalo yang raspberry, para ahli gizi setuju kalo mengkonsumsi buah raspberry dapat membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, pertahanan terhadap penyakit dan kesehatan indra penglihatan. Dan sekarang elu ngga perlu capek-capek nanem sendiri. Elu tinggal mengkombinasikan jadwal makan elu dengan es krim Luve Litee yang Raspberry Rosella, hahaha.

        Nah, gimana sekarang? Masih galau mewujudkan cinta diri dengan makan es krim?

        Ngga usah lageee. No more galau, kalo you can love yourself more dengan merayakan cinta diri elu setiap hari pake es krim Luve Litee. Soal variasi rasa dan  manfaat? Yak, ada yang Luve Litee Green Tea, Luve Litee Chocolate, Luve Litee Raspberry Rosella. Tinggal dipilih.

        Oke kalau gitu, selamat berdiet dengan cara yang fun, yah.

 

Advertisements

One Internet User’s Experience: A Journey from Zero Point to XLangkah Lebih Maju Level

Standard

Ekspresi emosi di permukaan wajah perempuan itu mulai bergeser. Matanya mulai berbinar. Kekhawatiran tergantikan ke arah puas dan gembira. Ia seperti menemukan inspirasi spirit hidup di fisiknya yang menua.

Matanya menatap lekat-lekat LCD HP canggih itu. Di layar HP ‘Sale Only in Taiwan’ itu, tertampang gambar anak perempuannya. Disitu, tampak pose gadis yang tak kurang apa-apa. Image yang terkirim dalam hitungan detik dari sebuah jarak dimana anaknya meniti takdir sebagai TKW. Kekhawatiran di wajah janda itu berangsur melenyap. Tak dipungkiri, one picture speaks louder  than a thousand words. Bahkan menurutnya, gambar itu memperlihatkan versi anaknya yang makmur, penuh harapan dan bahagia.

Untuk sampai pada momen seperti itu, HP itu harus mengalami perjalanan panjang. Bukan hanya karena dikirim dari Taiwan ke sebuah kota kecil di Jawa Timur. HP itu juga melewati meja Kantor Service cabang sebuah Sim Card dikota kami. Di kantor itu telah dilakukan setting internet dan MMS, namun upaya komunikasi yang dilakukan dengan melibatkan fungsi internet dan MMS tetap menunjukkan tanpa hasil dan arah kemajuan. Oleh salah satu anaknya, HP itu dibawa ke rumah saya. Saya terkejut, dari sekian banyak orang pintar disekitar saya, kenapa saya yang dipilih. Ternyata memilihnya tidak acak. Menurut dia, saya dipilih karena saya merupakan salah satu dari sedikit orang yang XLangkah Lebih Maju dalam pengetahuan skill internetnya, terutama setting internet HP (GR mode on, looooolllll! 😆 😆 ).

Meski puas dan gembira, cerita tentang HP dan keluarga TKW tersebut berakhir dengan agak sedih. Tapi sabar dulu ya, sebelum dilanjut, lebih dulu saya share perjalanan saya dari pribadi yang buta internet ke level skill internet saat ini.

Waktu bersama keluarga TKW diataslah saya menemukan AHA moment saya. Ternyata, skill internet saya bisa bermanfaat juga (meski kecil) buat orang-orang disekitar saya. Saya jadi ingat, skill adalah bagian dari knowledge. Padahal, knowledge is power. Bersyukur power yang saya miliki sudah menghasilkan satu keluarga tersenyum waktu itu. Ingat lagi ucapan Uncle Ben, paman Spiderman, with great power comes great responsibility. Tentu, because the knowledge is the power, berarti: with knowledge comes great responsibility.

Tak bisa lupa rasanya musibah yang mengguncang desa saya lebih dari setahun lalu. Dua anak manis remaja akhir kakak beradik bermobil arah mendekati Surabaya. Tiba-tiba salah satu ban mobil pecah, olenglah mobil itu. Kendaraan beroda empat itu meluncur menabrak melewati pembatas tol.

Dari jalur lain arah yang berlawanan, dengan kecepatan tinggi meluncur bis angkutan umum. Arus lalu lintas memang sangat ramai karena bersamaan dengan puncak arus mudik menjelang Idul Fitri. Dan, bis itu tidak tertahankan menabrak mobil yang dengan genit menyelinap didepannya. Dua remaja itu ringsek bersama mobilnya. Dengan gerak cepat, dua anak itu dilarikan ke UGD RS dr. Soetomo.

Karena jarak antara Surabaya dengan domisili kami jauh, perkembangan berita mengenai anak itu bisa kami ikuti secara intens dengan melihat update akun di wall facebook mereka. Walaupun akun facebook mereka tidak aktif selama berbulan-bulan, teman-teman dan anggota keluarga mereka mengucapkan doa, harapan kesembuhan, kesan dan apa yang terjadi ketika mereka bezuk di wall akun facebook mereka.

Kami yang di kampung bisa paham kapan jadwal bedah leher, dada, lengan, kaki dan batok kepala mereka. Atau kapan mereka dibolehkan pulang (momen paling mengharukan). Kapan kami bisa membezuk mereka. Atau saat salah satu korban untuk pertama kalinya mampu mengupdate dinding akun facebooknya dengan ucapan syukur Alhamdulillah, karena Tuhan masih memberi kesempatan kedua.

Daaannn, acuan informasi perkembangan dua remaja ini, didapat lingkungan sekitar dari saya. Kenapa? Karena saya dipandang sebagai orang yang efektif menggunakan akun facebook yang saya punya, sebagai tanda orang yang XLangkah Lebih Maju internet skillnya (GR: masih menyala mode on, looooolllll! 😆 :lol:).

Tapiiii, walau dianggap XLangkah Lebih Maju (dibanding lingkungan saya), tidak berarti skill saya sudah sempurna. Lagi pula, kesempurnaan hanya milik Allah (kata Dorce, looollll! 😆 :lol:). Masih segar ingatan saya saat pertama kali masuk warnet, hanya berbekal kemampuan sebagai end user microsoft word alias mengetik. Makanya, satu-satunya yang saya lakukan di warnet saat itu cuma browsing. Itupun hanya saya lakukan dengan mengeksploitasi search engine hingga mendapatkan hasil yang saya butuhkan. Yang utama, saya mengurangi rasa takut salah, karena seperti pepatah Latin errare humanum est, alias to err is human. Salah itu hal yang bersifat manusiawi.

Benar-benar a blessed in disguise. Saat harus ke internet pertama kali, waktu itu merupakan keterpaksaan dan satu-satunya jalan yang harus saya lakukan. Kali itu, saya dikejar deadline tugas mata kuliah Hukum Pasar Modal. Referensi di perpustakaan sudah tak mungkin ditemukan. Selain karena bukunya terbatas, waktu buka layanan perpustakaannya juga habis. Saya HARUS ke warnet.

Memasuki warnet untuk pertama kali aneh rasanya. Untung layar komputer sudah menyala dengan homepage yang tertera kata search. Saya arahkan pointer mouse ke kotak disamping search, lalu mengetik Undang Undang tentang Penanaman Modal. Voillaaaaaa, saya terpana. Jauh lebih mudah dari yang saya bayangkan, dalam hitungan detik muncul results ribuan alternatif bahan makalah, yang saya cari selama satu sore tapi tak menemukan apapun di perpustakaan kampus. Berawal terpaksa, kesan pertama tergoda dan adiktif sampai sekarang (dohhh kayak apa aja yaaaa, lollll!:lol: :lol:).

And, the rest is history. Mirip dengan yang dikatakan Barrack Obama: Because it’s only when you hitch your wagon to something larger than yourself that you realize your true potential, kita akan mampu mengenali kemampuan tertinggi kita kalau dipertemukan dengan tantangan sulit.

Aristoteles berkata, We are what we repeatedly do, excellence, then, is not an act, but a habit. Untuk sampai familiar dengan aktivitas berinternet sekarang, seperti chatting, emailing, social networking, online shopping memakai online payment, blogging, online video dan lain-lain, tak terjadi hanya dengan duduk satu kali datang di warnet. Dibutuhkan proses berulang-ulang trial dan error. Setiap error membawa saya menjauhi titik zero menuju XLangkah Lebih Maju ke pemahaman didepannya. Esoknya lagi, XLangkah Lebih Maju dengan trial. Lusanya, XLangkah Lebih Maju karena error. Persis dengan yang dinasehatkan King Robert Bruce of Scotland, if at first you don’t succeed, try and try again. Tak terasa, kebiasaan itu terakumulasi menghasilkan level skill internet saya yang sekarang.

Karena sudah menjadi habitual action, berselancar di internet juga pelan tapi pasti menjadi bagian gaya hidup saya. Tentunya saat itu tugas kampus is the first. Sisanya pasti kesenangan, looolll:lol: 😆 😆 (padahal ada pepatah: don’t mix business with pleasure, hehehehehe). Terutama, karena dalam satu layar bisa membuka beberapa windows atau tab secara berjamaah. Satu tab tentang tugas, beberapa tab berisi kesenangan, lolololol.

Berbicara masalah kesenangan di internet, saya senang menjadi SR (silent reader, partisipan pasif) dari forum dunia maya, yang ternyata berkumpul komunitas berdasar variasi minat. Ada forum misteri, jual beli, gossip, politik, bahasa dan lain-lain. Karena tergoda, akhirnya saya bergabung di sebuah forum salah satu portal berita Indonesia. Bergabung bulan Mei, dua minggu kemarin diumumkan sebagai pemenang juara pertama lomba membuat thread diskusi. Wow, kali ini saya XLangkah Lebih Maju di ajang forum dunia maya, dengan ID clonedcypress.

Menutup artikel ini, saya juga bangga bila ingat tahun lalu, kemampuan berinternet saya dimanfaatkan beberapa teman, ketika teman saya yang merupakan peserta tes cpns meminta saya mendaftarkan mereka secara online sebagai persyaratan recruitment sebuah lembaga pemerintah.

Dan beberapa hari lalu seorang teman yang tak bisa berinternet meminta saya untuk mencarikan namanya di daftar NUPTK yang ditayangkan secara online seIndonesia sebagai persyaratan mengajarnya. Yah, saya mau meski gratis (hihihihihi 😆 :lol:), lagi-lagi karena knowledge is power dan tentunya with knowledge and power come responsibility.

Kembali ke cerita tentang janda, TKW, dan HP diawal artikel. Beberapa hari melakukan komunikasi interaktif melibatkan suara, MMS dan internet , kekhawatiran diantara kedua pihak yang terpisah jarak yang berjauhan benar-benar sudah berkurang. Sampai satu hari, anggota termuda dirumah itu mengadakan acara kumpul-kumpul dengan mengundang teman-temannya kerumah itu. Acara berjalan lancar menyenangkan, dan berakhir dengan perpisahan karena waktu sudah usai. Keesokan hari, seluruh anggota keluarga baru sadar kalau HP canggih itu raib.

Semua kemungkinan upaya mencari HP itu dilakukan, tapi dengan tekad untuk tidak mengkambinghitamkan tamu, status HP hilang itu tetap bertahan sampai sekarang. Komunikasi diteruskan dengan via voice call dengan HP termurah yang bisa dibeli (saya juga yang diberi amanah untuk membelinya, HP second hand seharga duaratus ribu rupiah bermerek Nokia, tanpa fasilitas internet  memadai). Namun, ada kabar lebih gembira. dalam beberapa bulan ini, mengakhiri kontraknya tiga tahun lalu, sang TKW akan pulang untuk bersatu kembali dengan keluarganya.